Sunday, 3 June 2018

Pare Belut/Ular Akuaponik

Setelah 2 bulan lebih tidak menulis karena pekerjaan yang banyak menyita waktu, kini setelah lebih longgar akhirnya bisa berbagi lagi tentang akuaponik. Meski pekerjaan menumpuk, di sore hari sepulang kerja, akuaponik tetap menjadi perhatian, karena bagaimanapun akuaponik menjadi aktivitas penting di keluarga kami. Walau hasilnya bukan dalam bentuk uang, tapi apa yang dihasilkan dari akuaponik sangat bermanfaat bagi keluarga, selain sayur dan lauk, kami bisa mendapatkan lingkungan yang asri, banyak oksigen yang tentu membuat lingkungan lebih sehat, dan berbagai keindahan dan keunikan semua makluk yang menjadi bagian dari akuaponik.
Postingan kali ini kami berbagi tentang pare belut atau pare ular yang kami tanam di sistem akuaponik. Awal menanam sebenarnya tidak sengaja, hanya kebetulan tetangga kami depan rumah, Ibu Eko menanam pare belut yang buahnya tinggi bergelantungan di atas pohon dan menarik perhatian kami he... Sampai akhirnya suatu hari kami lihat ada yang sudah tua dan sepertinya ada biji yang berjatuhan, dan kami meminta sebagian biji yang jatuh untuk ditanam.
Awalnya kami mencoba menanam di tanah karena kami rasa jika di akuaponik dengan buah yang besar dan panjang akan sulit. Setelah biji yang kami semai di tanah tumbuh 2 helai daun, pikiran kami berubah, kenapa tidak mencoba di akuaponik, siapa tahu bisa berbuah, karena sayuran buah yang lain juga bisa tumbuh.
Dalam menanam pare belut di akuaponik ini, sengaja kami letakkan di growbed yang besar, karena dari pengalaman, ketika menanam tanaman seperti tomat, pare, cabe jika ditanam di growbed yang ukurannya kecil meskipun itu akuaponik, pertumbuhan tanaman tidak maksimal, kemungkinan besar karena perakaran tidak bisa tumbuh maksimal. Akar yang tumbuh dan berkembang hanya akan menumpuk di wadah yang kecil dan ketika wadah sudah penuh dengan akar maka akar tidak mampu lagi untuk tumbuh dan bergerak bebas, belum lagi ruang yang semakin sesak oleh akar akan membuat oksigen menjadi banyak berkurang sehingga mengganggu pertumbuhan tanaman. 
Perkiraan kami mungkin  benar, setelah tanaman pare mulai besar, akar tanaman menjalar kemana-mana hampir seluruh sisi growbed dijangkau. 


Growbed pare belut.

Setelah umur sekitar 2 bulan, bunga mulai muncul, karena baru pertama kali melihat bunga pare belut, kami heran, kenapa bunganya sama sekali berbeda dengan pare pada umumnya, bahkan warnanya pun tidak sama, pare belut berwarna putih. Selain warna yang berbeda, bunga pare jantan juga unik, 1 tangkai bisa terdiri dari beberapa bunga, berbeda dengan bunga pare biasa, di mana 1 tangkai untuk 1 bunga. Tapi meski berbeda, tetap ada persaman. Bunga pare betina muncul setelah beberapa bunga jantan bermunculan, sama seperti pare pada umumnya.  


Bunga pare belut yang cantik.

Dari sekian bunga betina yang muncul, ternyata hanya beberapa yang akhirnya tetap tumbuh dan membesar, beberapa yang lain mengering dan gugur.


Bunga jantan, 1 tangkai beberapa bunga.


Bunga betina.

Saat pertama kali melihat buah pare yang terlihat membesar, jujur kami kagum karena ternyata bisa berbuah di akuaponik, dan ketika semakin hari semakin besar dan memanjang kami tambah kagum lagi, karena ternyata buahnya bisa begitu panjang. Bukan hanya saya (penulis) yang kagum, tapi seluruh keluarga juga merasakan hal yang sama he...


Buah pertama.


Ternyata setelah kemunculan buah pertama, beberapa minggu kemudian bermunculan buah-buah berikutnya dan mulai membesar dan panjang. 


Buahnya mulai banyak.



Perkembangan buah pare belut terbilang cepat, karena dalam 2 minggu, dari yang tadinya bakal buah sudah menjadi buah yang besar dan panjang panjang, sekitar minggu ke-3 dan buah masih 'empuk' kami petik untuk dimasak. Ada 1 buah yaitu buah perdana yang kami biarkan menua untuk kami ambil bijinya, sehingga kami tetep bisa menanam saat pohon pertama ini nanti tutup usia.

Dalam menanam pare belut ini, kami menggunakan sistem pasang surut yang dikendalikan oleh siphon apung dan media yang digunakan adalah pasir malang. Kami menanam di sistem akuaponik kolam koi, yang sudah kami bangun sejak 2015. 


Kolam koi


Si kembar siphon apung.

Demikian pengalaman kami menanam pare belut di sistem akuaponik.

Salam hijau akuaponik
Wana Wana

Saturday, 24 March 2018

Alat Pembungkus/brongsong Buah Jarak Jauh

Pada tanggal 19 Maret 2018, sewaktu duduk santai di pinggir kolam, bersama istri kaget melihat buah jambu matang dan besar yang posisinya sangat tinggi dimakan kalong/codot. Berawal dari kisah itulah kami berfikir bagaimana membuat alat yang bisa membrongsong jambu-jambu yang posisinya tidak mungkin dijangkau oleh tangan. Saat itu juga muncul ide cara kerja sebuah alat yang bekerja membrongsong buah dari jarak jauh, dimulai dengan peragaan jari-jari tangan lalu berkembang untuk membuatnya dari potongan peralon yang kebetulan ada.
Setelah alat tercipta, hari berikutnya dilakukan ujicoba dan ternyata berhasil, bahkan lebih cepat dan mudah, kami tidak perlu memanjat pohon, cukup dengan tongkat yang panjang. Hari pertama ujicoba hanya 2 buah jambu karena hari mulai malam. Hari beruikutnya dilanjutkan dengan buah yang lebih banyak dan posisi yang lumayan tinggi.
Alat pertama telah tercipta, tapi muncul ide untuk menyempurnakan, karena proses tarikan lumayan berat, nah untuk alat kedua ini jauh lebih mudah dan ringan dalam penggunaannya. Jadi saran kami langsung saja buat alat yang ke-2.

Dalam membuat alat bantu brongsong alat  ke-2  tersebut diperlukan alat dan bahan antara lain:

Alat
1. Gergaji besi, digunakan untuk menggergaji paralon/pvc.
2. Lem tembak.
3. Gunting, untuk memotong tampar/tali.
4. Tang, untuk memotong kawat dan juga mengencangkan ikatan kawat.
5. Pensil, untuk menandai bagian paralon/pvc yang akan dipotong.
6. Penggaris, untuk pengukuran.
7. Solder atau bor untuk melubang pada pvc.

Bahan
1. Paralon/pvc, ukuran paling tidak 15 cm untuk bagian luar  dan 10 cm untuk bagian dalam, dengan ukuran 3" atau menyesuaikan buah.
2. Tali tambang/plastik, untuk proses penarikan dengan panjang menyesuaikan kebutuhan.
3. Lakban, untuk merekatkan kembali pvc bagian dalam yang sudah dikurangi diameternya.
4. Karet gelang atau pentil untuk merekatkan ujung paralon yang dipotong dengan jumlah secukupnya antara 3-5.
5. Tongkat, dengan panjang menyesuaikan kebutuhan.
6. Plastik pembrongsong ukuran 2 kg, bisa juga memakai pembrongsong lain.
7. Karet gelang untuk yang diikatkan pada plastik pembrongsong.
8. Kawat untuk mengikatkan alat pembrongsong pada kayu/bambu.

Di video yang kami sertakan ini ada prisip kerja alat pembrongsong, semoga dengan mengetahui cara kerjanya Sahabat akan dapat membuatnya dengan mudah.




Dalam demo saat membrongsong, plastik pembrongsong berada di luar alat/pvc dan plastik pembrongsong ujung bagian bawah berlubang, nah untuk pembrongsong yang tidak berlubang bisa dibalik, pembrongsong bisa diletakkan di dalam alat/pvc.

Sekian dulu, nanti foto yang lain akan menyusul, mohon maaf jika ada kekurangan.

Trimakasih
Wana Wana

Sunday, 11 February 2018

Ujicoba Bawang Merah Akuaponik Dari Biji

Pada awal tahun 2015, tepatnya bulan April kami membangun "Akuaponik Koi Jilid II" dan salah satu tanaman yang ditanam waktu itu adalah bawang merah. Bawang merah yang coba kami tanam berasal dari umbi bawang merah yang sudah tua yang diambil di dapur. Hasilnya tidak terlalu jelek, bahkan cukup lumayan, meski ditanam dengan sistem akuaponik yang mana hanya mengandalkan nutrisi dari kotoran ikan yang sudah terproses alami menjadi pupuk di filter biologis.
Dan tepat tanggal 1 September 2017, kami menanam bawang merah lagi, kali ini berbeda dari sebelumnya. Kami menanam bawang merah bukan dari umbi yang sudah tua, melainkan dari biji bawang merah yang ukurannnya kecil dan berwarna hitam. "Penemuan" biji inipun sebenarnya tidak sengaja, ketika belanja bibit, ternyata melihat benih biji bawang merah, dan seketika itu langsung tertarik untuk mencoba.


Biji bawang merah


Dalam penanaman kali ini, kami masih menggunakan akuaponik yang sama dengan sebelumnya yaitu akuaponik jilid II, hanya saja media yang kami gunakan berbeda yaitu pasir malang dan sistem penanaman masih sama yaitu pasang surut dibantu siphon apung. Benih kami tanam pada tanggal 1 September 2017, dengan langsung memasukkan biji ke dalam lapisan pasir dengan kedalaman sekitar 1-2 cm, dengan jarak tanam yang masih acak. Di usia 10 hari, biji sudah mulai tinggi langsing dengan rata-rata kulit dari biji bawang belum terlepas dari ujung daun bawang. 
Jujur, melihat perbedaan pertumbuhan dari umbi dan biji terlihat sangat kontras dari segi ukuran. Bawang yang tumbuh dari biji, terlihat sangat kecil dan sangat lemah, bahkan kami sampai tak yakin tanaman bawang tersebut akan bisa bertahan hidup. Selama pertumbuhan, tidak banyak yang kami lakukan, hanya ketika ada gulma yang mulai rimbun kami coba singkirkan supaya tidak terlalu mengganggu pertumbuhannya.






Usia 10 hari.


Ditanam di bulan september sebagai bulan memasuki musim penghujan sepertinya kurang tepat, karena bulan berikutnya sudah mulai musim penghujan, yang artinya akan banyak mendung sehingga cahaya matahari akan lebih sedikit. 
DAri yang kami amatai, minimnya sinar matahari dan mulai banyaknya hujan, membuat lapisan pasir bagian atas selalu dalam kondisi basah yang berlebihan, ditambah lapisan kering hanya sekitar 5 cm. Lapisan kering 5 cm untuk media pasir malang, membuat lapisan atas pun akan sangat basah.  Akibat dari kondisi tersebut beberapa tanaman bawang mulai membusuk. Dan sebagai catatan, tanaman yang dekat sumber air juga tidak mampu bertahan hidup alias membusuk.
Seiring waktu, tanaman yang bertahan hidup yang jauh dari sumber air ternyata mulai berumbi, dan ini yang membuat saya takjub, karena yang saya bayangkan akan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk bisa berumbi, jika mengingat lagi biji yang ditanam. 
Pada bulan ke-4 sebenarnya sudah bisa dipanen, karena beberapa umbi sudah terlihat sempurna, tapi melihat ciri daun yang masih hijau kokoh, pemanenan diundur sampai terlihat daun menguning kecoklatan. Baru pada bulan ke-5 diputuskan untuk dipanen. Dari umbi yang berhasil dipanen, ada beberapa yang daunnya sudah hilang, begitu juga akarnya, namun ada beberapa yang akar dan daunnya masih bagus, bahkan ada 1 yang umbinya masih kecil belum saatnya dipanen.


Yang jauh dari sumber air yang bertahan.



Hasil ujicoba.


Bawang merah yang ditanam adalah bawang merah tuk tuk, sesuai dengan yang tertera di kemasan. Jika melihat gambar yang ada dikemasan, hasil dari bebrapa panenan, mirip dengan apa yang ada di gambar kemasan. bentuknya bulat sedang dan hanya ada 1 umbi untuk 1 pohon. 


Gambar di kemasan

Meski hanya beberapa tanaman yang jumlahnya sangat sedikit, tapi bisa memanen dan beberapa hasilnya bagus, kami sangat senang. Tentu dari pengalaman ini kami mendapatkan ilmu yang berguna. 
Selanjutnya, kami mencoba menanam lagi dan lebih banyak, mengingat sebentar lagi akan musim panas. Dan kali ini kami juga akan menambah lapisan pasir supaya lebih tebal dan tidak terlalu basah.





Kiranya inilah pengalaman berharga kami dalam menanam bawang merah dari biji dengan sistem akuaponik, semoga ada manfaatnya.

Salam akuaponik

Wana Wana

Sunday, 21 January 2018

Empon-empon Akuaponik (Kunyit)

Akuaponik "ibc" ketika pertama dibangun, posisinya cukup bagus untuk mendapatkan sinar matahari , mulai dari pagi sampi sore sekitar pukul 3. Seiring waktu, tanah milik tetangga di posisi sebelah timur dibangun rumah 2 lantai, sejak saat itu, sinar yang didapat  akuaponik ibc menjadi berkurang banyak, ditambah pohon jeruk purut yang kami tanam disampingnya. Bagaimanapun itu adalah bagian dari dinamika kehidupan yang harus kita terima dengan keiklasan. 
Dalam hidup selalu dihadapkan pada pilihan, dan itupun terjadi dalam akuaponik. Karena posisi akuaponik ibc yang sudah tidak "nyaman" lagi, tentu membuat kita harus memutuskan supaya akuaponik ibc tetap bermanfaat bagi keluarga. Bagi kehidupan ikan, tentu kondisi tersebut tidak terlalu bermasalah, tapi bagi tanaman sayur akan bermasalah, karena mereka membutuhkan cahaya untuk hidupnya. Pernah terbersit untuk memaksimalkan cahaya dengan lampu, tapi mengingat kebutuhan listrik yang nantinya meningkat, akhirnya tidak dilaksanakan. Pernah juga terbersit mengubah posisi akuaponik ibc, tapi mengingat lagi pertama kali mendesain posisi sudah maksimal, akhirnya tidak dilaksanakan. Pohon jeruk purut yang kami tanam, bagaimanapun tidak akan kami korbankan, karena nilai manfaatnya yang besar, apalagi sekarang sudah masanya berbuah dan kami sudah merasakan manfaatnya baik untuk minuman maupun sebagai penghilang bau badan alami.



Jeruk purut berbuah banyak.


Memahami kondisi yang ada, kami akhirnya memilih untuk tetap memanfaatkan akuaponik dengan menanam tanaman yang memang cocok degan kondisi cahaya yang minim. Dari apa yang pernah kami baca, akirnya kami mencoba menanaminya dengan tanaman empon-empon. 
Untuk percobaan awal kami menanam kunyit/kunir dan kencur yang memang banyak kami butuhkan. Selain untuk bumbu masak kunyit sering kami gunakan untuk campuran dalam membuat minuman "jarwo", jahe jeruk gulo jowo, kebetulan jeruk yang kami gunakan adalah jeruk purut yang kami tanam juga. 


Tanaman kencur mulai tumbuh (lingkaran kuning)


Dalam menanam, kami menggunakan bibit dari dapur, masing masing sebesar ruas jari dan bibit tidak diletakkan di daerah pasang surut, tapi di bagian atas/"kering" yang tidak tersentuh air pasang. Sengaja kami melakukan hal itu, karena kami melihat kondisi bahwa media bagian atas yang tidak tersentuh air pasang sudah basah dan penuh dengan kotoran cacing yang menyuburkan. Perlu diketahui bahwa cacing sengaja kami pelihara di growbed supaya kotoran ikan maupun endapan yang sudah terurai dan terbawa masuk ke growbed bisa dimakan oleh cacing dan menghasilkan kotoran yang menyuburkan. Dengan meletakkan di daerah "kering", tentu akan mengurangi resiko umbi membusuk, jika sewaktu waktu terjadi masalah pada siphon.
Dalam perkembangan awal, keduanya bisa tumbuh dengan baik. Khusus kencur rupanya bermasalah, karena memang jenis tanaman yang tidak tinggi sehingga terhalang oleh tanaman kunyit yang jenisnya bisa tumbuh tinggi, sehingga sinar yang seharusnya diterima bisa sama dengan kunyit, karena terhalang akhirnya menjadi lebih sedikit. 
Penanaman kunyit & kencur sekitar pertengahan Maret 2017. Sengaja kami tidak melakukan perawatan terhadap kunyit & kencur, apalagi kencur kami anggap sudah tidak ada. Setiap hari kami hanya mengamati sambil memberi makan ayam dan ikan, dan sesekali memastikan aliran air lancar baik yang masuk growbed maupun yang keluar growbed. 
Sampai akhirnya tanaman utama kunyit tumbuh dewasa dan menua dengan ditandai daun yang mengering dan bunga yang pernah muncul. Di sekeliling tanaman utama mulai tumbuh tunas baru bahkan, terlihat kerikil mulai terangkat sebagai tanda ada pertambahan volume di bawah kunyit. Sesekali ketika kami membutuhkan, kami tinggal korek kerikil dan mengambil kunyit seperlunya saja.
Hari berganti hari dan bulan berganti bulan, terlihat beberapa tanaman sudah mulai menua, dan sempat kami lihat beberapa kali berbunga. Akhirnya tepat tanggal 19 Januari 2018, kami putuskan untuk memanen. 
Proses memanen ternyata susah, karena tanaman saling terkait, ketika mencoba mencabutnya, yang terjadi justru umbinya tertinggal. Awalnya kami kira susah dicabut karena berada dilapisan kerikil, tapi setelah kami korek dan berhasil dicabut, jujur... kaget dengan apa yang kami lihat. Kami tak pernah membayangkan akan sebanyak ini, bayangan kami hanya beberapa ruas saja. Mbah uyut yang kebetulan duduk duduk dan melihatnya juga kaget sampai bilang "wo..ampuh tenan kui" he...






Ini pertamakali menanam kunyit, di akuaponik lagi, dan hasilnya lumayan. Akhirnya kami putuskan menanam lagi karena ada beberapa tunas yang sudah agak besar. Dari pengalaman ini, rencana kami akan menanami dengan berbagai jenis empon-empon yang lain biar semakin lengkap, mengingat akuaponik ibc sekarang kondisinya yang kurang cocok untuk sayuran. Tapi bagaimanapun, akhirnya kami tetap bisa memanfaatkan akuaponik ibc sehingga tetap bermanfaat bagi keluarga kami.



Hasil panenan dari bibit 1 ruas jari.


O iya selain kunyit kami juga menanam jahe merah, dan sudah mulai bertunas banyak, semoga kami bisa memanen lagi dengan hasil yang lebih banyak he...


Jahe merah akuaponik.

Sampai disini dulu kami berbagi pengalaman, semoga bermanfaat.


Salam akuaponik

Wana Wana

Saturday, 13 January 2018

Menanam Buncis Akuaponik #2 (Sistem Aliran Atas)

Pada artikel sebelumnya yang berjudul ''Buncis Akuaponik'' kami mencoba berbagi pengalaman menanam buncis dengan 2 sistem sekaligus yaitu DFT dan pasang surut. Hasilnya, buncis pasang surut jauh lebih baik daripada sistem DFT, meski hasilnya masih jauh dari harapan. Hal tersebut memang dapat dimaklumi, karena menggunakan sistem DFT memang kurang pas, apalagi tanaman buncis bisa tumbuh besar dan menjalar kemana-mana, yang tentu saja perakarannya jauh lebih banyak, demikian juga nutrisi yang dibutuhkan jauh lebih banyak daripada janis sayuran kerabat sawi. 
Sampai sekarang, menanam buncis tetap dilakukan, karena kami memang ingin ada banyak macam sayur di kebun kecil kami. Dari seringnya menanam dan dengan menggunakan berbagai teknik penanaman akuaponik, kami bisa mendapatkan banyak pengalaman. Sejak sistem aliran atas akuaponik kolam koi dibangun, kami bisa lebih banyak menanam lagi dengan berbagai macam sayuran dan salah satunya adalah buncis. 
Penanaman pertama dengan sistem aliran atas, ternyata mendapatkan hasil yang jauh lebih bagus dari dua sistem sebelumnya, dan pengalaman itu coba kami bagi di artikel sebelumnya dengan judul "Sistem Aliran Atas Kolam Koi". Berhenti 'sesaat' menanam buncis, kini kami menanam lagi 2 pohon sekaligus, karena jika hanya 1 pohon hasilnya kurang, apalagi terkadang usia panen tidak bersamaan, jadi terlampau sedikit untuk disayur. 
Kali ini hasilnya jauh lebih bagus lagi, meski penanaman dimusim hujan yang sinarnya jauh lebih sedikit. Memang semua tak pernah disangka-sangka akan lebih baik. Awal pertumbuhan memang terlihat biasa-biasa saja seperti sebelum-sebelumnya, dan kami memanen dari 2 pohon juga masih sedikit di awal, jadi dalam mengolah menjadi sayur harus dicampur dengan sayuran lain. 
Seiring perjalanan waktu, yang hasil sebelumnya kami kira sudah maksimal ternyata tidak, sebaliknya pertumbuhannya semakin bagus, daun dan bunga semakin banyak. 


2 tanaman buncis akuaponik.

Sekitar 1-2 minggu setelah banyak bermunculan bunga, kami melihat banyaknya buncis yang bergelantungan, bagi kami ini pengalaman berharga dan menyenangkan bisa melihat buncis berbuah banyak. Memang ada beberapa yang harus dipetik dahulu, karena jika harus menunggu dipetik bersamaan akan terlalu tua. Pada dasarnya jaraknya tidak terlalu lama, mungkin hanya 2-3 hari, tapi bagi buncis itu terlalu cepat, sehingga mau tidak mau harus dipetik dan disimpan dahulu di kulkas menunggu 2-3 hari berikutnya untuk bisa disayur bersama-sama.


Buah buncis bergerombol.

Sejak membangun sistem aliran atas kolam koi dari awal sampai sekarang, tidak ada perubahan samasekali, kami masih menggunakan media arang di bagian bawah dan pasir malang di bagian atas. Ikan yang kami pelihara juga masih sama, 5 ekor koi masing masing 2-4 kg, 2 ekor ikan grasscarp, 1 ekor tawes, 1 ekor ikan gurame padang, 2 ekor ikan sapu sapu dan ratusan ekor ikan wader. Kendala yang terjadi hanya pada bagian aliran masuk dari pipa ke growbed, karena lubang aliran hanya sebesar paku kecil, jadi rawan terjadi sumbatan. Tapi hebatnya dengan sistem ini tentu dengan media pasir malang, meski tersumbat sampai 2 hari tanaman tidak akan layu, mungkin karena daya resap pasir malang yang sangat bagus. 


Lumayan untuk sekali panen.


Perlu diketahui, sejak bulan april 2015 sampai sekarang Januari 2018, kami tidak pernah melakukan pengurasan kolam. kami hanya mengurangi endapan di bak pengendapan jika sudah terlalu banyak. Ikan semua sehat dan bahkan kolam selalu dalam kondisi jernih, kalaupun kotor akibat dedaunan yang jatuh ke kolam. Mungkin ini sebagai pembuktian juga jika akuaponik merupakan sebuah ekosistem yang sangat bagus bagi ikan maupun tanaman. 

Sebagai catatan, sampai sekarang kami tidak pernah menambahkan zat apapun ke sistem untuk membantu pertumbuhan tanaman, semua murni alami dari kotoran ikan yang diproses oleh cacing dan bakteri. Dan ini juga sebagai pembuktian bahwa hampir semua sayuran bisa ditanam di akuaponik, hanya tinggal bagaimana kita mengenal karakter tanaman sehingga bisa menentukan sistem apa yang cocok untuk penanamannya.


Salam Akuaponik 

Wana Wana


Sunday, 5 November 2017

Update_Akuaponik Dusun Kasuran (Kurang 'Sentuhan')

Tanggal 4 Nov 2017 siang, sepulang jagong di tempat teman coba buka hp sekedar melihat pesan yang masuk. Benar juga, ada banyak foto masuk dari mas Surya, salah satu mahasiswa Tanoto UGM yang memberi kabar perkembangan akuaponik di Dusun Kasuran. Bak gayung bersambut, rupanya apa yang saya pikirkan beberapa hari ini terjadi juga, mendapat kabar akuaponik dusun Kasuran. 
Begitu foto dibuka hati ini merasa senang, karena tanaman terlihat subur, hanya sayang foto terlihat buram he.... Selain mengirim foto, mas Surya juga mengabarkan kolam terlihat jernih dengan ikan yang terlihat sehat. mas Surnya juga mengabarkan bahwa warga yang lain ternyata mulai tertarik setelah melihat tanaman yang mulai terlihat hasilnya. Meski tidak ber-akuaponik, mereka mulai tertarik untuk menanami pekarangan mereka dengan tanaman sayur. Jika benar, kabar ini yang bagi saya pribadi sangat menyenangkan karena virus hijau dari pekarangan rumah sedikit demi sedikit mulai menular. 
 

Kolam terlihat jernih.

 
Tomat mulai banyak buahnya.

 
Tentu kabar kurang baik ada walau sebenarnya kabar itu kabar baik juga he.. Mas Surya mengabarkan daun tanaman tomat ada yang kering, saat itu juga saya coba perhatikan foto yang terkirim lebih detail lagi. Dari foto yang ada coba saya jelaskan, bahwa daun tomat yang kering itu karena sudah tua yang seharusnya dipangkas, jadi tidak dibiarkan mengering.


Tidak ada lanjaran,tanaman tomat jadi kurang rapi.


Terlihat daun tua mengering yang kurang enak dilihat.
 

Melihat foto dan kabar dari mas Surya, keinginan untuk menengok akuaponik dusun Kasuran semakin tak terbendung. Sore harinya jam 4, bersama anak saya Tirta dan mas Surya kita 'ngluruk' ke Kasuran ditemani macet,  hujan dan jalanan yang mulai gelap. Sampai di Kasuran mulai agak gelap dan hujan belum berhenti,  mumpung belum gelap gulita kami langsung ke lokasi mengambil gambar dan video untuk kami bagikan di blog ini. 
Setelah melihat langsung memang terasa bahwa tanaman kurang ada sentuhan, mungkin hanya kurang paham atau karena kesibukan. Andai saja saja perawatan bisa ditingkatkan hasilnya akan jauh lebih bagus. Pohon tomat juga tidak diberi lanjaran sehingga saling tumpang tindih, akibatnya tanaman lain seperti seledri menjadi tertutup dan kurang bisa berkembang baik.


Tanaman sawi yang terlihat subur.

 
Mas Surya pengen pose sama 'akuaponiknya' he..




Bagi saya pribadi melihat tanaman bisa subur yang nutrisinya hanya dari kotoran ikan akan memberikan bukti nyata bagi warga. Jika mereka suatu saat memiliki kolam mereka bisa memanfaatkan limbah kotoran ikan untuk menanam sayuran atau bunga sehingga bisa lebih bermanfaat. Lebih dari itu, dengan semakin banyak tanaman di setiap pekarangan, bumi ini akan semakin baik.

Hari semakin gelap, setelah mengabadikan akuaponik, kami mampir di tempat ibu dukuh, di sana sudah disediakan teh hangat dan camilan dan kami juga disediakan makan malam dengan nasi pulen dan sayur terong yang sungguh enak he... Hujan deras, listrik padam membuat kami harus bertahan lebih lama, dan tepat jam 18.00 kami pulang. Trimakasih bu dukuh dan pak dukuh yang berkenan menjamu kami. 


Makan malam romantis di rumah bu dukuh he...

Dan ini saya bagikan video terkini akuaponik dusun Kasuran.





Salam akuaponik dari pekarangan rumah

Wana Wana

Friday, 3 November 2017

Mentimun Akuaponik Akhirnya Berbuah

Belum ada satu minggu menulis artikel Mentimun Akuaponik Tak Kunjung Berbuah, ternyata beberapa hari kemudian terlihat beberapa bakal buah mulai membesar. Uniknya lagi, ternyata foto bakal buah yang diposting di artikel tersebut justru menjadi buah pertama. Meski hanya sekitar 4 yang mulai terlihat membesar, tapi bagi kami itu seperti sebuah kado istimewa. Jujur saja tanaman mentimun tersebut hampir saja dipangkas habis, tapi kemudian berubah pikiran karena ingin melihat apa yang terjadi sampai nanti masanya habis.
Meski sudah berbuah, tapi sampai sekarang belum terlihat bunga jantan. Bunga yang muncul selalu disertai bakal buah, bahkan jumlahnya sudah sangat banyak tapi sebagian besar rontok. Saya jadi penasaran, tak ada bunga jantan tapi bisa berbuah, jangan-jangan bunga mentimun yang ditanam ini adalah bunga sempurna, atau memang lebah yang sering datang, membawa serbuk sari dari tempat lain, entahlah.. semoga nanti akan terjawab he...


Buah perdana.









Berbeda dengan tanaman pare, meski memiliki bunga jantan dan betina yang terpisah, pembungaan awal lebih didominasi bunga jantan, baru kemudian bunga betina bermunculan. Itu dari yang pernah saya baca dan kemudian coba saya selaraskan dengan tanaman pare yang saya tanam dengan sistem akuaponik. Rupanya tanaman mentimun ini berbeda lagi, meski begitu, akan saya coba amati di setiap tanaman mentimun yang ditanam nantinya.

 
2 lebah yang berhasil 'dijepret'.

Oh.. iya, tanaman mentimun yang saya tanam, rupanya akarnya sangat banyak sekali, senada dengan batang dan daunnya yang besar dan  menjalar sampai kemana-mana. Hanya saran saja, kalo menanam mentimun, alangkah baiknya menggunakan wadah yang besar atau lebar. Wadah yang saya gunakan yaitu ember bangunan ternyata kurang besar sehingga akar dari tanaman mentimun menyumbat aliran air yang menuju ke kolam, akibatnya air luber. Karena sudah terjadi, sementara tanaman tetap dibiarkan, dan untuk mengatasi luber, debit air yang masuk ke growbed diperkecil. 

Mentimun ditanam di akuaponik ibc, dengan sistem aliran atas, sampai sekarang ikan yang dipelihara untuk ibc 1 masih lele, dan ibc 2 masih gurame ditemani beberapa ekor nila dan wader.


Guramu kolam akuaponik ibc

Semoga mentimun semakin banyak buahnya dan bisa merasakan nikmatnya mentimun dicocol sambal plecing he..

Salam akuaponik dari pekarangan rumah.

Wana Wana