Friday, 13 March 2015

Tanah dan Aquaponik

Terkadang sering muncul pertanyaan dalam diri saya, apakah akuaponik harus tanpa tanah..? Dari pertanyaan itu, kemudian saya menggali dan memahami lagi apa sebenarnya akuaponik. Ya... aquaponik adalah gabungan dari budidaya ikan (akuakultur) dan budidaya tanaman/sayuran dalam satu kesatuan sistem yang saling menguntungkan, jadi rasanya sah-sah saja, jika saya memodifikasi sistem aquaponik dengan memasukkan unsur tanah dalam sistem tersebut.

Dari pengalaman yang saya dapatkan di aquaponik kolam fiber dan aquaponik box ibc, saat unsur tanah coba saya libatkan, rupanya ada hasil yang lebih bagus, lebih dari itu, banyak jenis tanaman termasuk umbi-umbian bisa di tanam di aquaponik. Dari situlah saya mencoba berfikir dan berfikir lebih jauh lagi, negara kita dikaruniai tanah yang sangat subur, jadi... kenapa tidak kita memanfaatkan tanah dalam ber-aquaponik.
Untuk negara-negara tertentu yang memang tidak memiliki tanah sesubur Indonesia, tentu aquaponik tanpa tanah bisa menjadi sebuah solusi. Negara kita Indonesia, diberi karunia tanah yang sangat sangat subur, tentu akan menjadi sebuah "bencana" bagi kita ke depan, bila kita tidak memanfaatkan dan menjaga sebaik-baiknya. 


Bagi saya, memasukkan unsur tanah atau kompos dalam sistem aquaponik bisa lebih memotivasi diri sendiri, karena dengan hal tersebut, saya akan mencoba lebih kreatif lagi untuk memanfaatkan dedaunan di pekarangan dan sisa potongan sayur di dapur untuk diolah menjadi kompos, yang hasilnya bisa digunakan dalam ber-aquaponik.

Saya akan bagikan lagi beberapa foto dari akuaponik kolam fiber dan aquaponik box ibc yang menggunakan unsur tanah di lapisan atas.



Tanaman sawi di box ibc


Bawang merah bisa tumbuh subur.


Tanaman tomat tumbuh subur.


Tomat tersisa untuk dipanen.


Terimakasih...



4 comments:

  1. Setuju mas Nanang, menurut saya tidak ada yang salah dengan memadukan unsur tanah ke dalam sistem aquaponik, yang penting tanah tersebut tidak terbawa ke dalam sirkulasi yang dapat menyumbat pipa irigasi. Kalau saya mengintegrasikan unit vermicomposter dengan unit aquaponik, hanya saja unit baru akan mulai subur setelah minimal berusia 6 bulan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Om Jan...
      Sutuju juga Om, yang penting tanah tidak hanyut terbawa, dan kenyataannya sayuran yang dihasilkan lebih baik... Saya juga lagi merancang vermicompost yang diintegrasikan ke akuaponik Om, melihat sistem vermicompost di internet jadi punya ide, semoga hasilnya lebih meriah Om he...
      Terimakasih...

      Delete
  2. Moga msh gak bosen jawab2 pertanyaan. Mas selama uji coba, terutama mslh pralon, berarti tdk di lem dulu ya? Swn

    ReplyDelete
    Replies
    1. ha..ha... enggak lah Mas, ada pertanyaan bikin saya berfikir juga, jadi saya juga nambah pinter he...he... Selama ini semua pralon tidak saya lem Mas, tapi kita harus pilih yang memang bagus, jadi bisa presisi...

      Trimakasih..

      Delete